Todaiji Tample

Todaiji ("Kuil Timur Besar") adalah salah satu kuil paling terkenal dan signifikan secara historis di Jepang dan tengara Nara. Kuil ini didirikan pada Periode Nara awal, dan aula utamanya selesai pada 752. Todaiji menjabat sebagai kuil utama jaringan nasional kuil Buddha provinsi dan tumbuh begitu kuat sehingga ibu kotanya dipindahkan dari Nara ke Nagaoka pada tahun 784 secara berurutan untuk menurunkan pengaruh candi pada urusan pemerintah.

Aula utama Todaiji, Daibutsuden (Aula Buddha Besar) adalah bangunan kayu terbesar di dunia, terlepas dari kenyataan bahwa rekonstruksi 1709 saat ini hanya dua pertiga dari ukuran aula candi yang asli. Bangunan besar ini adalah salah satu patung perunggu Buddha (Daibutsu) terbesar di Jepang. Sang Buddha duduk setinggi 15 meter mewakili Vairocana dan diapit oleh dua Bodhisattva.

Buddha Besar (Daibutsu) - tangannya yang terbuka saja setinggi manusia

Beberapa patung dan model Buddha yang lebih kecil dari bekas dan bangunan saat ini juga dipajang di Aula Daibutsuden. Daya tarik populer lainnya adalah pilar dengan lubang di dasarnya yang ukurannya sama dengan lubang hidung Daibutsu. Dikatakan bahwa mereka yang bisa memeras melalui pembukaan ini akan diberikan pencerahan dalam kehidupan mereka berikutnya.

Di sepanjang jalan menuju Todaiji berdiri Gerbang Nandaimon, sebuah gerbang kayu besar yang diawasi oleh dua patung yang tampak garang. Mewakili Nio Guardian Kings, patung-patung tersebut ditetapkan sebagai harta nasional bersama dengan gerbang itu sendiri. Pengunjung kuil juga akan menemukan beberapa rusa dari Taman Nara yang berdekatan, mengemis untuk shika senbei, kerupuk khusus untuk rusa yang dijual seharga sekitar 150 yen.

Lahan Todaiji luas dan mencakup sebagian besar Taman Nara utara, termasuk sejumlah aula candi yang lebih kecil dan situs-situs menarik di sekitar Aula Daibutsuden. Di bawah ini adalah beberapa tempat wisata lain yang dapat ditemukan di kompleks kuil Todaiji:

 

Museum Todaiji

Jam: 9:30 hingga waktu penutupan Aula Daibutsuden

Ditutup: di antara pameran

Penerimaan: 600 yen (hanya museum), 1.000 yen (museum dan Daibutsuden Hall)

Museum Todaiji dibuka untuk umum pada 2011 tepat di sebelah Gerbang Nandaimon, di sepanjang pendekatan utama ke Aula Daibutsuden. Pameran bergilir dari koleksi besar seni religius dan harta budaya, termasuk patung-patung besar Buddha, diadakan di museum.

 

Nigatsudo Hall

Jam: Selalu terbuka

Penerimaan: Gratis

Nigatsudo Hall berjarak berjalan kaki singkat di bukit di sebelah timur Daibutsuden Hall dan menawarkan pemandangan kota yang indah dari balkonnya. Aula adalah situs upacara Omizutori yang spektakuler, yang diadakan pada bulan Maret setiap tahun.

 

Pendekatan ke Nigatsudo Hall

Pendekatan samping ke Nigatsudo Hall adalah jalan yang tenang dan indah yang tidak jauh dari belakang Aula Daibutsuden. Dinding batu mengapit sisi jalan, dan Nigatsudo dapat dilihat di ujung jalan.

 

Hokkedo Hall

Jam: Jam yang sama dengan Aula Daibutsuden

Tertutup: Tidak ada hari penutupan

Penerimaan: 600 yen

Hokkedo, juga dikenal sebagai Sangatsudo, adalah salah satu bangunan tertua yang masih ada di kompleks kuil Todaiji. Ini adalah berjalan kaki singkat di timur Aula Daibutsuden, di samping Aula Nigatsudo. Bangunan itu menaungi sebuah patung Kannon, dikelilingi oleh wali Buddha.

 

Kuil Kaidanin

Jam: Jam yang sama dengan Aula Daibutsuden

Tertutup: Tidak ada hari penutupan

Penerimaan: 600 yen

Dibangun kembali pada Zaman Edo, Kuil Kaidanin awalnya berasal dari abad ke-8 ketika kuil ini berfungsi sebagai aula penahbisan paling penting di Jepang. Hari ini, rumah itu dirayakan patung-patung tanah liat dari empat raja surgawi (shitenno).

 

Gudang Shosoin

Jam: 10:00 hingga 15:00

Ditutup: Akhir pekan dan hari libur nasional, 28 Desember hingga 4 Januari

Penerimaan: Gratis

Shosoin adalah gudang besar yang dibangun pada abad ke-8. Terletak lima menit berjalan kaki di belakang Aula Daibutsuden, bangunan ini ditinggikan di atas panggung dan digunakan untuk menyimpan harta Kuil Todaiji dan Keluarga Kekaisaran. Itu bisa dilihat oleh wisatawan dari luar saja.

Bekas situs Gedung Kuliah

Situs bekas Ruang Kuliah dapat ditemukan tepat di belakang Aula Daibutsuden, dalam perjalanan ke Shosoin. Yang tersisa dari bekas bangunan candi adalah beberapa fondasi batu di tanah.

Situs bekas pagoda timur

Di masa lalu, Aula Daibutsuden Todaiji diapit oleh dua pagoda bertingkat tujuh yang tingginya sekitar 100 meter. Pada 2015, lokasi pasti bekas pagoda timur dipastikan. Daerah yang digali (diperlihatkan di foto) sejak itu telah ditutup-tutupi, dan ada rencana untuk membangun kembali pagoda tersebut dengan kejayaannya.

Cara Akses

Todaiji terletak di bagian utara Taman Nara. Sekitar 30 menit berjalan kaki dari Stasiun Kintetsu Nara, atau sekitar 45 menit berjalan kaki dari Stasiun JR Nara. Itu juga dapat dicapai dengan bus dari kedua stasiun. Turun di Todaiji Daibutsuden dari tempat ini berjarak 5-10 menit berjalan kaki ke bangunan utama Todaiji.

Kurs 1 JPY = IDR 125.70
Customer Service