Wilayah Kumano terletak di sekitar ujung selatan Semenanjung Kii, sekitar 100 kilometer selatan Osaka. Ini mencakup Wakayama dan Prefektur Mie, meskipun sebagian besar objek wisata dan situs keagamaan berada di Wakayama. Kumano berpusat di sekitar tiga kuil, Hongu Taisha, Nachi Taisha dan Hayatama Taisha, secara kolektif dikenal sebagai Kumano Sanzan. Peziarah telah melakukan perjalanan ke Kumano Sanzan melalui jalur jalan kaki, yang disebut Kumano Kodo, selama lebih dari 1000 tahun. Kuil ini bahkan lebih tua, dengan menyebutkan dalam mitologi pendiri Jepang. Wilayah ini dipenuhi dengan nilai-nilai agama dan sejarah yang berasal dari tiga tempat pemujaan. Cucu lelaki dewi matahari Shinto, Jimmu, datang ke Kumano untuk menyatukan negara sebagai Kaisar pertama Jepang. Untuk lebih menambah kesucian daerah itu, Kumano sering disebut "Tanah Orang Mati", mengacu pada kepercayaan bahwa roh Shinto dan leluhur keluarga tinggal di sini setelah mereka mati. Kota-kota dan kota-kota di garis pantai Kii, menggabungkan sejarah kuno Kumano dengan kehidupan sehari-hari. Beberapa menawarkan spot mata air panas, seperti Shirahama dan Katsuura, sementara yang lain menampilkan pemandangan pantai, seperti Kota Kumano dan Kushimoto. Pada tahun 2004, harta karun religius dan rute ziarah Kumano ditetapkan sebagai Situs Warisan Dunia UNESCO. Dinamai "Situs Suci dan Rute Ziarah di Pegunungan Kii", sebutan tersebut juga mencakup Koyasan, Yoshino dan Ominesan.

Customer Service