Senganen Garden

Taman Senganen, juga dikenal sebagai Isoteien, adalah taman lanskap gaya Jepang di sepanjang pantai utara pusat kota Kagoshima. Salah satu fitur taman yang paling mencolok adalah penggunaan Sakurajima dan Teluk Kagoshima sebagai pemandangan pinjaman. Taman ini juga mencakup kolam kecil, sungai, tempat pemujaan, dan hutan bambu.

Senganen dibangun pada 1658 oleh Klan Shimazu yang kaya, salah satu klan feodal paling kuat selama Periode Edo (1603-1867). Shimazu memerintah domain Satsuma (sekarang Kagoshima) selama hampir 700 tahun hingga akhir zaman feodal pada tahun 1868. Mereka terus berpengaruh ke era modern sebagai beberapa pengadopsi awal ilmu pengetahuan dan teknologi Barat.

Di tengah taman berdiri Iso Residence. Kediaman ini awalnya dibangun pada 1658 bersama dengan sisa taman, tetapi bangunan saat ini sebagian besar kembali ke pertengahan 1880-an rekonstruksi. Setelah akhir zaman feodal, Iso Residence menjadi tempat tinggal utama keluarga Shimazu, dan kamar-kamarnya dijaga dengan cara yang digunakan pada tahun 1890-an. Interior kediaman hanya dapat dilihat pada tur berpemandu dengan biaya tambahan 300 yen.

Senganen memiliki beragam pohon dan tanaman yang membuat pemandangan taman menarik di keempat musim. Ada sejumlah pohon ceri, terutama varietas Kanhizakura berbunga awal, yang dibuka pada awal Januari. Varietas pohon ceri lainnya menyediakan bunga hingga pertengahan April.

Menjelang akhir Zaman Edo, Kompleks Industri Shuseikan dibangun di atas tanah Senganen sebagai bagian dari upaya lokal awal untuk memproduksi besi untuk pembuatan kapal dan meriam. Sebagian besar kompleks industri tidak lagi berdiri hari ini, tetapi beberapa strukturnya yang bertahan, yayasan dan situs tambahan telah menerima status warisan dunia pada musim panas 2015 sebagai bagian dari Situs Revolusi Industri Meiji Jepang.

Di antara situs warisan dunia adalah fondasi tungku gema, yang terletak di dalam area berbayar Senganen tidak jauh dari gerbang masuk. Lebih jauh, di luar taman berdiri sebuah bangunan batu panjang yang berfungsi sebagai salah satu pabrik permesinan gaya Barat paling awal di Jepang dan sekarang menjadi rumah bagi Museum Shoko Shuseikan tentang Klan Shimazu dan upaya awal mereka dalam industrialisasi. Masuk ke museum sudah termasuk dalam tiket masuk taman.

Arang dan tenaga air adalah sumber energi penting yang digunakan untuk menyalakan mesin di kompleks industri. Karena alasan itu, sisa-sisa tungku arang yang rusak dan pintu air juga dikenal sebagai situs warisan dunia. Perhatikan bahwa sisa-sisa pintu kiln dan pintu air terletak beberapa kilometer jauhnya di perbukitan terdekat di atas Senganen, dan sulit dijangkau dengan transportasi umum. Akses dengan mobil sewaan disarankan.

Situs terkait terakhir ditambahkan ke daftar warisan dunia adalah Ijinkan, tempat tinggal bagi insinyur asing yang membantu merancang dan membangun pabrik tekstil di daerah tersebut. Penginapan ini berjarak berjalan kaki singkat dari Senganen dan terbuka untuk umum. Masuk ke Ijinkan membutuhkan biaya terpisah dan tidak termasuk dalam tiket masuk Taman Senganen.

Cara Akses

Taman Senganen dan Ijinkan dapat dicapai dengan City View Bus dalam waktu sekitar 50 menit atau dengan Bus Machimeguri dalam waktu sekitar 35 menit dari Stasiun Kagoshima Chuo.

Customer Service