Yamadera

Yamadera adalah kuil indah yang terletak di timur laut Kota Yamagata. Lahan candi membentang tinggi ke atas gunung yang curam, dari tempat pemandangan indah ke lembah. Kuil ini didirikan lebih dari seribu tahun yang lalu pada 860 sebagai kuil sekte Tendai dengan nama resmi Risshakuji. Nama populernya, Yamadera, secara resmi berarti "kuil gunung" dalam bahasa Jepang.

Pangkalan gunung ini terletak sekitar lima menit berjalan kaki dari stasiun kereta Yamadera, dan ada toko lusinan dan restoran yang melayani banyak pengunjung. Ada juga pusat pengunjung kecil tepat di seberang jembatan di sepanjang jalan dari stasiun ke Kuil.

Selama Periode Heian awal (794-1185), Kaisar Seiwa mengirim salah satu pendeta Buddha paling penting di negara itu ke dalam wilayah pemerintahan negara itu di Wilayah Tohoku. Pendeta itu, Jikaku Daishi, mendirikan Yamadera di masa kini di Prefektur Yamagata, yang pada saat itu merupakan bagian dari Provinsi Dewa di ujung paling utara yang menghubungkan nasional.

Yamadera juga dikenal karena kunjungan oleh penyair terkenal Basho, yang membuat salah satu haiku yang paling abadi di sana. Selama perjalanan Basho ke Jepang utara pada akhir 1600-an, ia berhenti di Yamadera dan menulis sebuah puisi pendek tentang keheningan dan keheningan daerah itu. Saat ini, patung Basho dan prasasti batu dari puisinya yang terkenal dapat ditemukan di bagian bawah halaman kuil.

Terletak di sekitar kaki gunung sekitar beberapa bangunan kuil, termasuk Konponchudo Hall, aula utama Yamadera. Bangunan kayu beech adalah yang diselesaikan di kuil dan menyimpan patung-patung Buddha dan nyala api yang diminta telah terbakar sejak yayasan Yamadera. Nyala api telah dibawa dari Kuil Enryakuji di Kyoto, kuil utama sekte Tendai, tempat Yamadera berada. Juga di sekitar pangkalan gunung berdiri sebuah rumah kecil yang membutuhkan biaya masuk.

Untuk mencapai area atas halaman Memorial, pengunjung harus mendaki jalan setapak yang mengarah ke sisi gunung. Pendakian ini dimulai sekitar 30 menit dan dimulai setelah Gerbang Sanmon, dimulai beberapa menit berjalan kaki dari aula utama, di mana biaya masuk yang kecil harus dibayar.

Jalur batu ke atas memiliki sekitar 1000 langkah, yang mungkin membuat sulit bagi beberapa pengunjung. Ada lentera batu dan patung-patung kecil di hutan sepanjang jalan yang membuat naik atmosfer. Di dekat bagian atas, rute melewati batu Mida Hora yang besar, yang berbentuk seperti Amida Buddha. Tak lama kemudian, pengunjung akan mencapai Gerbang Niomon, yang dibangun pada abad ke-19 dan salah satu bangunan kuil yang lebih baru, dari mana kuil daerah bagian atas dimulai.

Melewati Gerbang Niomon ada banyak bangunan di berbagai titik di sepanjang gunung. Daerah ini terbuka dan memberikan pemandangan indah ke lembah, berbeda dengan pemandangan di sepanjang pendakian melalui hutan. Salah satu bangunan paling terkenal Yamadera, Aula Kaisando dan bangunan Nokyodo yang lebih kecil yang terletak di atas dan di sebelah kiri gerbang. Aula Kaisando diluncurkan untuk pendiri kuil, Jikaku Daishi, sementara Nokyodo digunakan untuk menerjemahkan sutra.

Melewati Kaisando Hall, ada lebih banyak tangga yang mengarah ke Godaido Hall, sebuah dek observasi dengan pemandangan terbaik ke lembah di bawahnya. Bangunan tanggal kembali ke awal 1700-an dan membentang di atas tebing. Mendaki di luar Godaido Hall tidak mungkin, tetapi ada jalan setapak yang mengarah dari Gerbang Niomon lebih jauh ke gunung ke daerah Okunoin. Di dalam Aula Daibutsuden ada patung besar Buddha Amida yang bisa dilihat dari luar.

Di sebelah selatan Yamadera dan stasiun kereta terletak kompleks yang disebut Fuga no Kuni yang menawarkan pengunjung berbagai kegiatan menarik. Ada museum yang menarik untuk Basho yang dipindahkan pada perjalanannya ke Jepang utara dan museum seni barat yang menampilkan lukisan, patung, dan tembikar. Fuga no Kuni juga memiliki restoran dan toko di mana pengunjung dapat menikmati makanan atau membeli suvenir.

Akses dan Orientasi

Kuil Yamadera terletak sekitar lima menit berjalan kaki ke utara Stasiun Yamadera, dan kompleks hiburan Fuga no Kuni berjalan sekitar lima menit berjalan kaki ke arah tenggara stasiun.

Stasiun Yamadera pindah oleh JR Senzan Line, yang menghubungkan Kota Yamagata dan Sendai. Stasiun dapat dengan mudah dicapai langsung dari Stasiun Yamagata (sekitar 20 menit, 240 yen, satu kereta per jam) atau Stasiun Sendai (sekitar satu jam, 840 yen, satu kereta per jam). Jika bepergian ke Yamadera dari Tokyo, lebih cepat untuk bepergian melalui Sendai (cara menuju ke Sendai).

Kurs 1 JPY = IDR 128.82
Customer Service