Kiyomizudera

Kiyomizudera adalah salah satu kuil paling terkenal di Jepang. Didirikan pada 780 di situs Air Terjun Otowa di bukit berhutan di sebelah timur Kyoto, dan mendapatkan namanya dari air murni musim gugur. Kuil ini awalnya dikaitkan dengan sekte Hosso, salah satu sekolah tertua dalam Buddhisme Jepang, tetapi membentuk sekte Kita Hosso sendiri pada tahun 1965. Pada tahun 1994, kuil ini ditambahkan ke daftar situs warisan dunia UNESCO.

PEMBERITAHUAN KONSTRUKSI:
Aula utama Kiyomizudera ditutup mulai Februari 2017 hingga Maret 2020 untuk renovasi atapnya. Pengunjung akan dapat memasuki aula utama selama renovasi.
Kiyomizudera terkenal karena panggung kayunya yang menonjol keluar dari aula utamanya, 13 meter di atas lereng bukit di bawahnya. Panggung memberi pengunjung pemandangan indah dari berbagai pohon ceri dan maple di bawahnya yang meletus di lautan warna pada musim semi dan gugur, serta kota Kyoto di kejauhan. Aula utama, yang bersama-sama dengan panggung dibangun tanpa menggunakan paku, menaungi objek utama pemujaan kuil, sebuah patung kecil dari sebelas yang dihadapi, ribuan Kannon bersenjata.


Menutupi aula utama Kiyomizudera (per 7 Juli 2017)
Di belakang aula utama Kiyomizudera berdiri Jishu Shrine, sebuah kuil yang didedikasikan untuk dewa cinta dan perjodohan. Di depan kuil adalah dua batu, ditempatkan terpisah 18 meter. Berhasil menemukan jalan Anda dari satu ke yang lain dengan mata tertutup dikatakan membawa keberuntungan dalam menemukan cinta. Anda juga dapat meminta seseorang membimbing Anda dari satu batu ke batu yang lain, tetapi itu ditafsirkan sebagai perantara yang juga dibutuhkan dalam kehidupan cinta Anda.

Air Terjun Otowa terletak di dasar aula utama Kiyomizudera. Perairannya dibagi menjadi tiga aliran yang terpisah, dan pengunjung menggunakan cangkir yang melekat pada tiang panjang untuk minum darinya. Setiap aliran air dikatakan memiliki manfaat yang berbeda, yaitu menyebabkan umur panjang, kesuksesan di sekolah dan kehidupan cinta yang beruntung. Namun, minum dari ketiga aliran dianggap serakah.

Bangunan lain di halaman kuil yang luas termasuk Okunoin Hall, yang menyerupai aula utama dalam skala yang lebih kecil dan juga memiliki panggung. Di dekat Okunoin terdapat aula yang didedikasikan untuk Buddha Shaka (Buddha sejarah) dan Buddha Amida, serta aula kecil dengan hampir 200 patung batu Jizo, pelindung anak-anak dan pelancong. Pagoda Koyasu bertingkat tiga berdiri di antara pohon-pohon di ujung selatan ujung kuil, dan kunjungan dikatakan membawa kelahiran yang mudah dan aman.

Di sekitar pintu masuk Kiyomizudera, di luar area berbayar, berdirilah berbagai bangunan kuil lainnya, termasuk pagoda bertingkat tiga yang sangat indah, gudang sutra, gerbang masuk besar, dan Zuigudo Hall yang didedikasikan untuk ibu Buddha dan di mana Anda dikenakan biaya masuk yang kecil bisa berkeliaran di lantai dasar hitam pekat yang melambangkan rahim seorang ibu.

Bagian dari kesenangan mengunjungi Kiyomizudera adalah pendekatan ke kuil di sepanjang jalur curam dan sibuk di Distrik Higashiyama yang atmosfer. Banyak toko dan restoran di daerah tersebut telah melayani wisatawan dan peziarah selama berabad-abad, dan produk yang dijual berkisar dari spesialisasi lokal seperti tembikar Kiyomizu-yaki, permen dan acar hingga set suvenir standar.

Distrik Higashiyama bersama dengan Kiyomizudera, Kuil Yasaka, dan kuil-kuil lain di daerah itu, memiliki iluminasi malam khusus selama acara tahunan Hanatoro yang diadakan pada pertengahan Maret. Kiyomizudera juga memiliki iluminasi khusus selama musim gugur di paruh kedua November.

Cara Akses
Kiyomizudera dapat dicapai dari Stasiun Kyoto dengan bus nomor 100 atau 206 (15 menit, 230 yen). Turun di halte Gojo-zaka atau Kiyomizu-michi, dari tempat itu berjarak sepuluh menit berjalan kaki ke kuil. Atau, Kiyomizudera berjarak sekitar 20 menit berjalan kaki dari Stasiun Kiyomizu-Gojo di sepanjang Jalur Kereta Api Keihan.

Customer Service